#Travel

Keindahan dan Risiko di Balik Pesona Jembatan Kaca Sebagai Daya Tarik Wisata

Jembatan kaca Zhangjiajie Grand Canyon Glass Bridge

Pesona jembatan kaca sebagai daya tarik wisata semakin merajalela sejak pertama kali jembatan kaca terbesar dan terpanjang dibangun di China. Indonesia pun tidak ketinggalan tren ini, dengan beberapa konstruksi jembatan kaca yang muncul belakangan ini, seperti jembatan kaca Bromo dan jembatan kaca di Banyumas.

Meskipun menawarkan pengalaman yang unik, sayangnya, beberapa proyek jembatan kaca di Indonesia telah menimbulkan kekhawatiran akan standar keamanan.

Asal Mula Fenomena Jembatan Kaca

Jembatan kaca pertama kali muncul sebagai ‘wahana’ adrenalin di China, dengan Zhangjiajie Grand Canyon Glass Bridge menjadi pionirnya. Jembatan ini diakui sebagai yang terbesar dan terpanjang di dunia pada saat pembuatannya. Dibangun di atas Taman Nasional Zhangjiajie di provinsi Hunan, jembatan ini menciptakan tren global dengan daya tarik uniknya.

Baca juga: Pandangan Childfree Pasangan Muda Sebagai Fenomena Menikah Tanpa Anak

Zhangjiajie Grand Canyon Glass Bridge

Zhangjiajie Grand Canyon Glass Bridge memiliki panjang sekitar 385 meter, lebar 6 meter, dan ketinggian 300 meter, jembatan ini dibangun oleh arsitek Haim Dotan dan menjadi percontohan dalam pengembangan jembatan kaca di destinasi wisata. Dengan biaya sekitar US$3,4 juta, proyek ini menciptakan pengalaman unik bagi wisatawan dengan daya tampung hingga 800 orang.

Kualitas Konstruksi dan Keamanan

Pembangunan jembatan kaca tidak hanya menarik dari segi desain, tetapi juga mencakup uji keamanan yang ketat. Zhangjiajie Grand Canyon Glass Bridge menggunakan panel kaca laminasi berkualitas tinggi dengan ketebalan 50 mm, lapisan ganda kaca, dan film SGP untuk meningkatkan ketahanan. Proses uji coba melibatkan truk seberat 40 ton, menunjukkan ketahanan struktural yang luar biasa.

Baca juga: Arti Class Meeting, Apa Tujuannya Diadakan di Sekolah

See also  Inbound marketing is a marketing approach

Eksistensi Jembatan Kaca di Dunia

Setelah suksesnya Zhangjiajie, banyak negara di seluruh dunia mengadopsi konsep jembatan kaca sebagai daya tarik wisata. Beberapa di antaranya adalah Bihar Glass Bridge di India, Glass Love Bridge di Vietnam, dan Bali Glass Bridge di Gianyar, Indonesia, yang diresmikan pada November 2022.

Risiko dan Kontroversi di Indonesia

Sayangnya, keberadaan jembatan kaca di Indonesia tidak selalu bebas dari risiko. Insiden di jembatan kaca Banyumas yang mengakibatkan kecelakaan menunjukkan bahwa standar keamanan dan konstruksi tidak selalu diikuti dengan baik. Kritik terhadap keamanan jembatan kaca Bromo juga telah mencuat.

Jembatan kaca telah menjadi fenomena global dalam industri pariwisata, memberikan pengalaman yang mendebarkan bagi para pengunjung. Namun, penting untuk menjaga keseimbangan antara keindahan arsitektur dan keamanan. Sambil terus mengeksplorasi daya tarik unik jembatan kaca, penting bagi pihak berwenang untuk meningkatkan standar keamanan demi melindungi para pengunjung yang mencari pengalaman tak terlupakan di atas ketinggian.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *